Cara Analisis Data Kualitatif Hasil Wawancara, 6 Step Dasar

cara analisis data kualitatif

Bagaimana cara analisis data kualitatif hasil wawancara? Sudahkah, menerapkan coding? Jika belum artinya Anda perlu simak ulasan ini.

Melakukan analisis data hasil wawancara berbeda jauh dengan analisis kuantitatif. Anda perlu membaca transkrip wawancara secara komprehensif, melakukan coding, mengkategorikan data sebelum mencapai kesimpulan.

Artikel ini akan menggambarkan kepada Anda cara analisis data kualitatif hasil wawancara langkah demi langkah.

Cara Analisis Data Kualitatif Hasil Wawancara

Membaca Transkrip

Lakukan screening seluruh transkrip wawancara secara komprehensif. Kemudian, buat catatan tentang kesan pertama yang Anda temukan. 

Lalu, bacalah kembali transkrip satu per satu dengan sangat hati-hati, baris demi baris. 

Memberi Coding Pada Bagian yang Relevan

Beri label atau simbol seperti kata, frasa, kalimat atau bagian dalam transkrip. Dan label ini bisa tentang tindakan, bisa tentang aktivitas, atau apa pun yang menurut Anda relevan.  

Proses ini disebut pengkodean atau terkadang disebut sebagai pengindeksan. Berikut contoh transkrip wawancara yang telah diberi kode. 

cara analisis data kualitatif

Jadi, bagaimana saya tahu apa yang harus dikodekan? Anda mungkin bertanya-tanya. 

Nah, Anda mungkin memutuskan bahwa ada sesuatu yang relevan maka berilah kode karena diulang di beberapa tempat.

Kode juga  dapat diaplikasikan ketika dalam transkrip wawancara merupakan sesuatu yang mengejutkan Anda.

Coding juga dapat diaplikasikan ketika dalam transkrip wawancara itu sendiri secara eksplisit menyatakan bahwa ini penting atau Anda telah membaca tentang sesuatu yang serupa sebelumnya. 

Misalnya, bacaan dalam artikel ilmiah, atau perkataan seseorang yang mengingatkan Anda tentang teori atau konsep, atau untuk beberapa alasan lain yang menurut Anda relevan. 

Anda dapat menggunakan teori dan konsep yang telah terbentuk sebelumnya atau Anda dapat lebih berpikiran terbuka. Anda dapat mengarahkan untuk mendeskripsikan hal-hal yang dangkal atau Anda dapat membuat kode dan bertujuan untuk konseptualisasi pola yang mendasarinya. 

Anda adalah penafsir dan fenomena dalam wawancara ditandai karena Anda menganggapnya penting. Inilah ciri khas dari cara analisis data kualitatif.

Pastikan Anda memberitahu pembaca tentang metodologi Anda dan pilihan yang Anda buat dan alasan Anda melakukannya. 

Dalam pengkodean, cobalah untuk tidak memihak dan tetap dekat dengan data, yaitu transkrip. 

Jangan ragu untuk membuat kode untuk banyak fenomena. Anda dapat memiliki banyak kode, bahkan ratusan. 

Tentukan Kode yang Paling Relevan dan Buat Kategori 

Telusuri semua kode yang Anda buat di langkah sebelumnya. Bacalah dengan pena di tangan Anda. 

Anda dapat membuat kode baru jika ingin dengan menggabungkan dua kode atau lebih. Anda tidak harus menggunakan semua kode yang Anda buat di langkah sebelumnya. 

Faktanya, banyak dari kode awal dapat dihapus pada langkah ini. Simpan kode yang menurut Anda penting dan kelompokkan sesuai keinginan Anda. Buat kategori, dengan simbol lain.  

Anda dapat menyebutnya tema jika Anda mau. Berikut contohnya. Saya telah mengelompokkan kode-kode ini menjadi satu dan membuat kategori. Ini contoh kedua dan ini yang ketiga. Kategori tidak harus dari jenis yang sama. 

Kategori bisa berdasarkan objek, proses, perbedaan, atau apapun. Bersikaplah tidak memihak, kreatif dan cobalah untuk berpikiran terbuka. 

Anda sekarang, dibandingkan dengan langkah sebelumnya, berada pada tingkat yang lebih abstrak dan umum. Anda membuat konsep data Anda. 

Berikan Simbol Pada Kategori Anda

Beri simbol kategori. Nah, dalam contoh di atas, ada tiga kategori berbeda. Kemudian lakukan adaptasi, bagaimana caranya?

Pertama, mencari informasi dan selanjutnya proses pemecahan masalah. Pada tahap ini, Anda juga harus menjelaskan hubungan antara kategori-kategori ini. 

Kategori dan koneksi ini adalah hasil utama studi Anda Itu adalah inti dari keseluruhan studi, setidaknya jika menyangkut hasil. Ini adalah pengetahuan baru tentang dunia dari sudut pandang responden dalam studi Anda. 

Beberapa Opsi Lain

Anda dapat, jika mau, memutuskan apakah ada hierarki di antara kategori. Anda juga bisa memutuskan apakah satu kategori lebih penting daripada yang lain dan Anda juga bisa membuat gambar jika Anda mau. 

Saatnya Menulis Hasil Anda. 

Proses terakhir dari cara analisis dara kualitatif adalah dengan mulai menghubungkan hasil coding dan kategorisasi Anda.

Di bawah bagian hasil penelitian, jelaskan kategori Anda dan bagaimana kategori tersebut saling terhubung. Gunakan kalimat netral dan jangan menafsirkan hasil Anda. 

Di bawah bagian diskusi atau pembahasan, tulis interpretasi Anda dan diskusikan hasil Anda. Interpretasikan hasil dalam terang, misalnya, hasil dari penelitian serupa sebelumnya yang diterbitkan dalam jurnal ilmiah yang relevan di bidang Anda, teori atau konsep dari bidang Anda, atau aspek relevan lainnya. 

Bagian kesimpulan. Saya berasumsi bahwa tugas Anda adalah memahami banyak data yang tidak terstruktur, yaitu Anda memiliki data kualitatif dalam bentuk transkrip wawancara. 

Namun, ingatlah bahwa sebagian besar hal yang dikatakan dalam artikel ini adalah dasar dan juga berlaku untuk analisis kualitatif secara umum. 

Apa artinya? Artinya, Anda dapat menggunakan langkah-langkah yang dijelaskan dalam artikel ini untuk menganalisis, misalnya, catatan dari observasi partisipatif, dokumen, halaman web, atau jenis data kualitatif lainnya. 

Saran: Jika Anda merasa masih kesulitan dalam melakukan step-step di atas, gunakan software Atlas.ti, software ini akan mempermudah Anda.

Hanya saja, perlu keterampilan dan penguasaan, selain itu Anda harus berlangganan. Jika, Anda sedang dikejar deadline dan sulit mengaplikasikan cara analisis data kualitatif di atas, Anda bisa menggunakan jasa analisis data kualitatif dengan Atlas.ti.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chat WhatsApp
1
Online 24 Jam
Kami Sedang Online
Butuh bantuan tim analisa data, hubungi tim kami sekarang